Jurnal 1.pdf

Publish in

Documents

343 views

Please download to get full document.

View again

of 6
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Share
Description
Muhammad Farras Hadyan I Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kejadian Low Back Pain pada Pengemudi Transportasi Publik Faktor – Faktor yang Mempengaruhi Kejadian Low Back Pain pada Pengemudi Transportasi Publik Muhammad Farras Hadyan Fakultas Kedokteran Universitas Lampung Abstrak Transportasi publik atau angkutan umum merupakan alat transp
Transcript
  Muhammad Farras Hadyan I Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kejadian Low Back Pain pada Pengemudi Transportasi Publik Majority | Volume 4 | Nomor 7 | Juni 2015 | 19 Faktor  –  Faktor yang Mempengaruhi Kejadian Low Back Pain pada Pengemudi Transportasi Publik Muhammad Farras Hadyan Fakultas Kedokteran Universitas Lampung Abstrak Transportasi publik atau angkutan umum merupakan alat transportasi yang masih menjadi kebutuhan masyarakat. Hal ini dikarenakan harganya yang murah, efisien, dan mudah ditemukan. Pengemudi transportasi publik rata-rata memiliki lama kerja sekitar 12 jam setiap harinya dengan load factor penumpang yang tinggi sehingga menyebabkan peningkatan beban kerja pengemudi tersebut. Kondisi ini ditambah dengan posisi duduk yang statis dalam waktu lama yang dapat menimbulkan efek kausa negatif dalam hal kesehatan terutama pada keluhan muskuloskeletal seperti nyeri otot, nyeri tulang belakang dan kram. Salah satu keluhan muskuloskeletal yang sering dialami oleh pengemudi adalah low back pain (LBP) yang merupakan nyeri pada punggung bagian bawah yang dapat diakibatkan oleh berbagai sebab antara lain karena beban berat yang menyebabkan otot  –  otot yang berperan dalam mempertahankan keseimbangan seluruh tubuh mengalami luka atau iritasi pada diskus intervertebralis. Terdapat faktor-faktor yang mempengaruhi keluhan LBP yaitu faktor individu seperti usia, jenis kelamin, masa kerja, kebiasaan merokok, dan peningkatan indeks massa tubuh (IMT), faktor lingkungan seperti getaran seluruh tubuh, faktor pekerjaan seperti posisi kerja, lama kerja, desain tempat kerja, dan repetisi, dan faktor gerakan tubuh. Oleh karena itu perlu dilakukan pencegahan terhadap faktor risiko tersebut dan pengobatan pada penderita yang mengalami keluhan LBP secara medikamentosa maupun non medikamentosa melalui dua tahapan pada setiap kunjungan.  Kata Kunci :  keluhan muskuloskeletal, low back pain , pengemudi, transportasi publik Factors That Influence Incidences of Low Back Pain in Public Transportation Drivers Abstract Public transportation is one of transportation that is preferred at most by the pedestrians. This is mainly related by its economic value, efficiency and easy to access. Public transportation drivers mostly have at least 12 hours of operational time daily, carrying high number of passengers which may raise its occupational load. This condition get more severed with static seat position in a long duration which make a negative cause in musculoskeletal problems like muscle ache, spinal pain and cramp. One of the musculoskeletal disorders that mostly happen to drivers is low back pain (LBP), a pain in the lower back which can be inflicted by various causes, such as heavy loads that causes the muscles that play a role in maintaining the balance of the whole body undergo injuries or irritation in diskus invertebralis. There are factors that affecting LBP, such as age, duration of time, smoking habits, and increases in body mass index, environtment factors such as whole body vibrations, and factors like working position, working time, workplace design, and repetition, and body movement. Therefore, prevention of those risks factors and medical treatments whether medicament or non medicament for patient with LBP through two steps in every visit. Keywords : drivers, low back pain, musculosceletal problem, public transportation Korespondensi : Muhammad Farras Hadyan, Jalan KH Mas Mansyur No. 25 A RSTA Blok 45/1/3 Kelurahan Kebon Kacang, Kecamatan Tanah Abang, Jakarta Pusat, HP : 081284657770, hadyansyahdin@gmail.com  Pendahuluan Transportasi merupakan komponen utama dalam sistem kehidupan masyarakat. Peningkatan kepadatan penduduk akan memiliki pengaruh signifikan terhadap kemampuan transportasi melayani kebutuhan masyarakat.   Transportasi publik atau angkutan umum merupakan alat transportasi yang masih menjadi kebutuhan masyarakat. Hal ini dikarenakan harganya yang murah, efisien, dan mudah ditemukan. 1 Beberapa contoh transportasi publik yang masih menjadi pilihan masyarakat dalam pemakaian jasa dan sarana transportasi darat antara lain angkutan kota atau angkot, bus, taksi, metro mini dan lain sebagainya. 1 Pengemudi transportasi publik rata-rata memiliki lama kerja sekitar 12 jam setiap harinya dengan load factor penumpang yang tinggi sehingga menyebabkan peningkatan beban kerja pengemudi tersebut. Kondisi ini ditambah dengan posisi duduk yang statis dalam waktu lama yang dapat menimbulkan efek kausa negatif dalam hal kesehatan  Muhammad Farras Hadyan I Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kejadian Low Back Pain pada Pengemudi Transportasi Publik Majority | Volume 4 | Nomor 7 | Juni 2015 | 20 terutama pada keluhan muskuloskeletal seperti nyeri otot, nyeri tulang belakang dan kram. 2 Keluhan muskuloskeletal adalah keluhan pada bagian otot-otot skeletal yang dirasakan oleh seseorang sehingga dapat mengurangi efesiensi kerja dan kehilangan waktu kerja yang menyebabkan produktivitas menurun. 3 Salah satu penyakit yang berhubungan dengan gangguan muskuloskeletal adalah low back pain (LBP) atau yang biasa orang awam kenal dengan nyeri punggung bawah (NPB). Nyeri punggung bawah adalah gangguan muskuloskeletal pada daerah punggung bawah yang disebabkan oleh berbagai penyakit dan aktivitas tubuh yang kurang baik. 4 Keluhan low back pain (LBP) pada pengemudi diakibatkan karena beberapa stressor seperti faktor demografi, faktor desain fisik kendaraan, faktor pekerjaan dan faktor lingkungan. Ruang kerja pengemudi biasanya hanya terbatas pada kabin kemudi yang tidak memungkinkan adanya pergerakan tubuh yang leluasa. Postur statis ini menyebabkan akumulasi ketegangan otot yang semakin memburuk. Keluhan ini dirasakan sebagai nyeri punggung yang dominan dirasakan oleh pengemudi disampin keluhan nyeri lainnya seperti yang terjadi di leher, bahu, dan lutut. 5 Keluhan muskuloskeletal ini juga dapat dipengaruhi oleh kondisi lain yaitu status kesehatan individu, kualitas dan kuantitas dari beban fisik dan psikis dan getaran yang ditimbulkan oleh mesin kendaraan bermotor yang disebut dengan whole body vibration , dimana dalam kondisi duduk statis dengan paparan getaran seluruh tubuh tersebut dapat menimbulkan cedera pada spinal cord   yang menimbulkan nyeri. 5 Secara garis besar, faktor-faktor yang berhubungan dengan kejadian LBP dibagi menjadi faktor individu, faktor lingkungan, faktor risiko tempat kerja, dan faktor gerakan tubuh. 5,6,7  Keseluruhan faktor ini harus dicegah untuk meningkatkan kualitas kerja dan kepuasan masyarakat terhadap kinerja dan pelayanan yang diberikan oleh pengemudi transportasi publik.   Isi Tubuh terbentuk atas banyak jaringan dan organ yang masing-masing mempunyai fungsi yang khusus. Salah satu organ manusia yang sangat penting peranannya dalam tubuh yaitu tulang belakang. Tulang belakang atau vertebrae  dirancang untuk mendukung dan membentuk tubuh manusia, memungkinkan terjadinya gerakan berputar pada tulang rangka, melindungi corda spinalis di dalamnya, dan untuk membantu menyerap gaya berat terhadap tubuh. 8 Namun, ada kalanya tulang belakang tidak mampu menopang tubuh yang terlalu lama dalam posisi yang statis atau dalam kondisi yang tidak ergonomis sehingga dapat mengalami kerusakan seperti cedera pada tulang dan saraf spinal di dalamnya. Kondisi ini yang kita kenal dengan musculoskeletal disorders  (MSDs). 8   Musculoskeletal disorders  adalah cedera dan gangguan pada jaringan lunak seperti otot, tendon, ligamen, dan sendi serta sistem saraf yang terjadi akibat paparan faktor risiko yang dapat menyebabkan sejumlah kondisi termasuk nyeri, mati rasa, kesemutan, kaku sendi, sulit bergerak, kehilangan otot, dan kadang-kadang kelumpuhan. 9 Low back pain (LBP) adalah nyeri pada punggung bagian bawah yang dapat diakibatkan oleh berbagai sebab antara lain karena beban berat yang menyebabkan otot-otot yang berperan dalam mempertahankan keseimbangan seluruh tubuh mengalami luka atau iritasi pada diskus intervertebralis dan penekanan diskus terhadap saraf yang keluar melalui antar vertebra. 10 Low back pain  juga dianggap sebagai suatu sindroma nyeri yang terjadi pada punggung bagian bawah dan merupakan work related musculoskeletal disorders . Pekerjaan yang berisiko mengalami LBP salah satunya adalah pengemudi transportasi publik atau angkutan umum. Angkutan adalah sarana untuk memindahkan orang atau barang dari suatu tempat ke tempat lain, sedangkan transportasi publik adalah angkutan penumpang yang dilakukan dengan sistem sewa atau bayar seperti angkot, kereta api, bus, angkutan air, dan lain sebagainya. 11  Tujuan utama keberadaan transportasi publik ini adalah menyelenggarakan pelayanan angkutan yang baik dan layak bagi masyarakat. Pengemudi, diketahui memiliki risiko yang tinggi untuk mengalami LBP karena duduk yang terlalu lama dan vibrasi dari mesin kendaraan bermotor. Selain itu, kondisi kabin kemudi yang sempit tidak memungkinkan bagi pengemudi untuk menggerakkan anggota tubuhnya secara leluasa, sehingga dalam waktu yang lama dengan kondisi duduk statis  Muhammad Farras Hadyan I Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kejadian Low Back Pain pada Pengemudi Transportasi Publik Majority | Volume 4 | Nomor 7 | Juni 2015 | 21 dan mobilitas yang terbatas, akan mengakibatkan cedera dan kekakuan pada sendi dan tulang belakang. 5  Studi prevalensi mengenai LBP pada supir bus, supir truk, dan pekerja yang duduk menetap terindikasi sekitar 81% di Amerika dan 49% di Swedia mengalami LBP selama waktu kerjanya. 12   Low back pain  adalah permasalahan kesehatan yang umum dimana 50%-70% orang memiliki kemungkinan mengalami nyeri punggung bawah selama hidupnya. 13  Pada dasarnya, nyeri adalah kondisi akibat terjadinya tekanan pada susunan saraf tepi daerah pinggang yang terjepit. Jepitan pada saraf ini dapat terjadi karena gangguan pada otot dan jaringan sekitarnya, gangguan pada syaraf sendiri, kelainan tulang belakang maupun kelainan di tempat lain, misalnya infeksi atau batu ginjal. 14 Secara garis besar, etiologi LBP dapat dihubungkan dengan beberapa kondisi seperti proses degeneratif pada vertebra lumbusakralis dan annulus fibrosus diskus intervertebralis yang bila tersobek dapat disusul dengan protusio diskus intervertebralis yang akhirnya menyebabkan hernia nukleus pulposus (HNP). Selain itu ada beberapa penyakit seperti arthritis rheumatoid dan spondilitis angkilopoetika dengan keluhan sakit punggung dan sakit pinggang yang sifatnya kaku, osteoporosis, kelainan kongenital seperti adanya lumbalisasi atau adanya enam bukan lima korpus vertebra lumbalis yang merupakan variasi anatomis, tumor, toksik akibat keracunan logam berat, infeksi, dan masalah psikoneurotik seperti histeria, depresi atau malingering. 15 Low back pain (LBP) terjadi karena gangguan biomekanik vertebra lumbal akibat perubahan titik berat badan dengan kompensasi perubahan posisi tubuh dan akan menimbulkan nyeri. Ketegangan ( strain ) otot dan keregangan ( sprain ) ligamentum tulang belakang merupakan salah satu penyebab utama LBP. Bila seseorang duduk dengan tungkai atas berada pada posisi 90°, maka daerah lumbal akan menjadi mendatar keluar yang dapat menimbulkan keadaan kifosis. Keadaan ini terjadi karena sendi panggul yang hanya berotasi sebesar 60 0 , mendesak pelvis untuk berotasi ke belakang sebesar 30 0 untuk menyesuaikan tungkai atas yang berada pada posisi 90 0 . 15 Berdasarkan studi yang dilakukan secara klinik, biomekanika, fisiologi, dan epidemiologi, didapatkan kesimpulan bahwa terdapat tiga faktor besar yang menyebabkan terjadinya LBP akibat pekerjaan yaitu faktor pekerjaan ( work factors ) dalam hal ini termasuk faktor risiko tempat kerja seperti sikap tubuh, posisi tubuh, desain tempat kerja, repetisi, lama kerja, pekerjaan statis, dan pekerjaan yang memaksakan tenaga. Selain itu, terdapat faktor individu (  personal factors ) seperti masa kerja, usia, jenis kelamin, posisi kerja, kebiasaan merokok dan obesitas dan faktor lingkungan seperti getaran dan temperatur ekstrem. 5 Pada umumnya, keluhan otot skeletal mulai dirasakan pada usia kerja yaitu 25 tahun. Keluhan pertama biasanya dimulai pada usia 35 tahun dan tingkat keluhan terus bertambah sejalan dengan bertambahnya umur. Hasil penelitian diketahui responden terbanyak berumur di atas 29 tahun (berisiko) yaitu sebanyak 27 orang (81,8%) dan responden yang berumur 20-29 tahun (tidak berisiko) sebanyak 6 orang (1,28%). 16 Semakin tua usia seseorang, maka akan terjadi degenerasi pada tulang yang selanjutnya akan timbul kerusakan  jaringan. Hasilnya adalah terbentuknya  jaringan parut sehingga terjadi penurunan stabilitas dan elastisitas tulang dan otot. Faktor individu lainnya yang dikatakan berhubungan dengan kejadian LBP adalah kebiasaan merokok. Dalam laporan resmi World Health Organization (WHO), jumlah kematian akibat merokok tiap tahun adalah 4,9  juta orang per tahunnya. Hubungan yang signifikan antara kebiasaan merokok dengan keluhan otot pinggang, terutama untuk pekerjaan yang memerlukan pengerahan otot, karena nikotin pada rokok dapat menyebabkan berkurangnya aliran darah ke jaringan. Selain itu, merokok dapat pula menyebabkan berkurangnya kandungan mineral pada tulang sehingga menyebabkan nyeri akibat terjadinya keretakan atau kerusakan pada tulang. 17  Laki-laki dan perempuan memiliki risiko yang sama terhadap keluhan nyeri punggung sampai umur 60 tahun, namun pada kenyatannya jenis kelamin seseorang dapat mempengaruhi timbulnya keluhan LBP, karena pada wanita keluhan ini lebih sering terjadi misalnya pada saat mengalami siklus menstruasi, selain itu proses menopause juga dapat menyebabkan kepadatan tulang berkurang akibat penurunan hormon estrogen, sehingga memungkinkan terjadinya LBP. 18  Muhammad Farras Hadyan I Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kejadian Low Back Pain pada Pengemudi Transportasi Publik Majority | Volume 4 | Nomor 7 | Juni 2015 | 22 Faktor lain yang berhubungan dengan kejadian LBP pada pengemudi adalah faktor pekerjaan ( work factors ) yaitu duduk dalam jangka waktu yang lama dan dalam kondisi yang statis. Posisi duduk dalam jangka waktu yang lama dan dalam keadaan yang statis akan sangat membebani tulang punggung bawah dan akan menimbulkan rasa pegal dan lelah pada area pinggang, hal ini akan diperberat ketika pengemudi duduk dengan posisi yang salah atau tidak sesuai postur, maka akan terjadi ketegangan pada otot-otot daerah pinggang, sehingga rasa lelah akan muncul dengan cepat, dan jika terus berulang dengan kondisi tersebut, maka nyeri akan muncul. 19 Namun, pada penelitian deskriptif analitik menggunakan  pearson correlation  yang dilakukan kepada pengemudi bus kota di terminal Giwangan, menunjukkan hubungan yang tidak signifikan antara lamanya posisi duduk dengan keluhan subyektif LBP pada pengemudi bus kota.   Faktor lingkungan yang paling berpengaruh dan berhubungan erat dengan pengemudi transportasi publik adalah getaran yang dirasakan oleh seluruh tubuh, yang berasal dari sumber mesin yang dimiliki kendaraan bermotor. Berdasarkan penelitian Youani Nusa et al terhadap keluhan sistem muskuloskeletal pada supir bus trayek Manado ke Langowan, didapatkan hasil yang signifikan dengan hubungan yang kuat antara getaran dengan keluhan muskuloskeletal. 20 Hal ini dijelaskan bahwa frekuensi getaran diluar ambang batas toleransi tubuh yaitu di atas 4 Hz dapat mempengaruhi beberapa organ seperti dinding perut dan dada atau gangguan tulang, otot dan jaringan ikat bagian punggung. 20 Patofisiologi yang dapat menjelaskan keluhan nyeri punggung bawah ini dimulai karena respon tubuh dengan mengeluarkan mediator inflamasi akibat faktor-faktor di atas, sehingga jaringan otot atau tulang yang cedera memicu pengeluaran sitokin pro inflamasi yang akan menimbulkan persepsi nyeri. Mekanisme nyeri merupakan proteksi yang bertujuan untuk mencegah pergerakan sehingga proses penyembuhan dimungkinkan. Salah satu bentuk proteksi adalah spasme otot, yang selanjutnya dapat menimbulkan iskemia. 21 Iritasi neuropatik pada serabut saraf dapat menyebabkan dua kemungkinan. Pertama, penekanan hanya terjadi pada selaput pembungkus saraf yang kaya nosiseptor dari nervi nervorum yang menimbulkan nyeri inflamasi. Nyeri dirasakan sepanjang serabut saraf dan bertambah dengan peregangan serabut saraf misalnya karena pergerakan. Kemungkinan kedua, penekanan pada serabut saraf. Pada kondisi ini terjadi perubahan biomolekuler di mana terjadi akumulasi saluran ion natrium dan ion lainnya. Penumpukan ini menyebabkan timbulnya mechano-hotspot yang sangat peka terhadap rangsangan mekanik dan termal. 21 Setelah mengetahui faktor risiko dan patofisiologi pada low back pain , akan diulas mengenai tatalaksana LBP secara singkat. Pengobatan terhadap LBP dibagi menjadi dua tahap yaitu pada kedatangan pertama dan kedatangan kedua. 22 Pada kedatangan pertama, dilakukan edukasi pada pasien untuk menghindari tidur terlalu lama dan segera melakukan aktifitas normal sehari-hari, sarankan kepada pasien untuk menghindari posisi membungkuk. Selain itu, untuk menangani nyeri, diberikan NSAID seperti asetaminofen atau ibuprofen. Pertimbangkan pemberian terapi opioid jangan pendek bila nyeri semakin memburuk dan rujukan untuk stabilisasi tulang dengan metode terapi fisik McKenzie. 22 Pada saat kedatangan kedua, sekitar dua sampai empat minggu setelah kunjungan pertama, dan keluhan belum membaik, maka pertimbangkan pemberian obat analgesik yang lebih kuat atau rujukan kepada spesialis atau subspesialis apabila keluhan tulang belakang semakin parah. 3 Ringkasan Berdasarkan pembahasan di atas, pengemudi transportasi publik, sangat berisiko terkenal keluhan muskuloskeletal berupa low back pain (LBP). LBP merupakan nyeri pada punggung bagian bawah yang dapat diakibatkan oleh berbagai sebab yang menimbulkan trauma pada vertebrae dan saraf di sekitarnya. Disamping etiologi myogenik yang menyebabkan kerusakan pada tulang, otot dan jaringan lunak pada tulang belakang, terdapat berbagai faktor risiko yang menyebabkan keluhan pada pengemudi antara lain faktor individu, faktor pekerjaan dan tempat kerja, faktor lingkungan dan faktor gerakan tubuh.
Related Search

Next Document

KONSERVASI

We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks