ARSITEKTUR HUMANISTIK MENURUT TEORI MASLOW

Publish in

Documents

445 views

Please download to get full document.

View again

of 6
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Share
Description
1039
Transcript
  Arsitektur Humanistik Menurut Teori Maslow (Hariyono) ISBN 978-602-99334-3-7 26 ARSITEKTUR HUMANISTIK MENURUT TEORI MASLOW Paulus Hariyono Program Studi Arsitektur Fakultas Arsitektur dan Desain Universitas Katolik Soegijapranata Jl. Pawiyatan Luhur IV/1 Semarang Email: phariyono@yahoo.com Abstrak  Di dalam ruang manusia tidak diperhitungkan, hanya ketika ruang telah menjadi tempat (ruang arsitektural) barulah manusia menjadi titik pusat. Karena itulah manusia menjadi persoalan pokok ketika terbentuk tempat. Pada kesempatan ini, persoalan manusia akan diambil dari Teori Kebutuhan Bertingkat Manusia oleh Abraham Maslow.  Karena Teori Maslow ini sering disebut psikologi humanitik, maka apalikasinya di bidang atsitektur disebut arsitektur humanistik. Disebutkan oleh Maslow, umumnya lapisan masyarakat bawah pertama-tama melandasi kebutuhannya akan kebutuhan fisiologis, seperti  pangan sandang, papan, dan seks. Bila kesejahteraan meningkat masyarakat akan melandasi kebutuhan keamanan, kemudian afeksi (kebutuhan interaksi sosial), harga diri, dan estetika.  Bila memiliki intelektualitas tinggi masyarakat akan melandasi kebutuhan aktualisasi diri dan transenden. Maka arsitektur dapat melihat tipe-tipe masyarakat tersebut untuk pemenuhan kebutuhannya. Tujuan dari  studi ini: 1) ingin melihat seberapa jauh karya-karya arsitektur dapat ditinjau melalui teori kebutuhan bertingkat manusia dari Maslow; 2) ingin memaksimalkan kriteria kritik arsitektur berdasarkan teori kebutuhan bertingkat manusia dari  Maslow. Studi ini menggunakan studi literatur, pengamatan lapangan, dan akses internet untuk memperoleh data. Kata kunci  : Arsitektur, Humanistik, Maslow.  1. PENDAHULUAN  Karya arsitektur akan bermakna apabila karya itu dapat memenuhi kebutuhan hidup manusia. Dalam kritik arsitektur, seringkali suatu karya hanya dinilai dari segi keindahan, estetika, dan  perasaan. Akan tetapi masih jarang suatu karya arsitektur dinilai berdasarkan kebutuhan bertingkat manusia. Padahal dalam teori kebutuhan bertingkat manusia menurut Maslow memuat banyak aspek tingkat kebutuhan manusia sebagai kriteria untuk memberi penilaian. Tujuan dari studi ini: 1) ingin melihat seberapa jauh karya-karya arsitektur dapat ditinjau melalui teori kebutuhan bertingkat Maslow yang humanistik; 2) ingin memaksimalkan kritik arsitektur berdasarkan teori kebutuhan bertingkat manusia dari Maslow. 2. METODE Studi ini menggunakan metode pemahaman teori ( verstehen ) dan observasi gambar  bangunan, kemudian dilakukan komparasi antara teori satu dengan yang lain, antara bangun tertentu dengan bangun yang lain. 3. HASIL DAN PEMBAHASAN 3.1. Teori Kebutuhan Bertingkat Manusia Menurut Maslow dan Analisisnya Ada banyak teori psikologi sebelum Maslow, seperti teori Frued dan Eric Fromm. Tetapi yang membedakan keistimewaan teori Maslow adalah bahwa bila sebelumnya teori Frued dan Fromm bersifat individual, maka teori Maslow bersifat sosial, karena itu teori kebutuhan bertingkat Maslow disebut dengan pasikologi humanistik. Frank G. Goble (1985) menyebutkan bahwa Abraham Maslow (1908 - 1970) adalah teoretikus yang banyak memberi inspirasi dalam teori kepribadian. Ia seorang psikolog yang  berasal dari Amerika dan menjadi seorang pelopor aliran psikologi humanistik. Ia terkenal dengan teorinya tentang hirarki kebutuhan manusia. Maslow menggunakan piramida sebagai peraga untuk memvisualisasi gagasannya mengenai teori hirarki kebutuhan manusia. Menurut Maslow, manusia termotivasi untuk  G.5 Prosiding SNST ke-5 Tahun 2014   Fakultas Teknik Universitas Wahid Hasyim Semarang  27 memenuhi kebutuhan-kebutuhan hidupnya. Kebutuhan-kebutuhan tersebut memiliki tingkatan atau hirarki, mulai dari yang paling rendah (bersifat dasar/fisiologis) sampai yang paling tinggi (aktualisasi diri). Semula tahun 1954 Maslow mengemukakan lima kebutuhan bertingkat, tetapi kemudian  pada tahun 1956 Maslow bersama temannya menambahkan tiga kebutuhan bertingkat, yaitu kebutuhan akan mengetahui dan memahami, kebutuhan akan estetika dan kebutuhan akan transenden. Adapun hirarki kebutuhan bertingkat selengkapnya adalah sebagai berikut : 1)   Kebutuhan yang bersifat fisiologis (  physiological needs ) Kebutuhan ini meliputi tiga hal pokok yaitu: sandang, pangan, dan papan. Tingkat kebutuhan ini merupakan teori mendasar bagi seseorang untuk melakukan sesuatu demi mendapatkan kebutuhan tersebut. Contohnya: buruh, kebutuhan akan gaji, uang lembur, rumah, kendaraan dll, merupakan kebutuhan pokok, menjadi alasan dari karyawan itu untuk mau bekerja, menjadi efektif dan dapat memberikan produktivitas yang tinggi bagi organisasi tertentu. Aplikasinya di bidang arsitektur maka suatu ruang disusun secara sederhana untuk sekedar memenuhi unsur  shelter   (papan) yang dibutuhkan. Misalnya, tenda sektor informal di tepi jalan. Tendanya biasanya sederhana. Letaknya di tepi jalan mengandung resiko, jauh dari rasa aman, seperti resiko tersambar kendaraan yang secara tidak sengaja menyasar ke tenda sektor informal. Demikian pula tempat tinggal kumuh yang berada pada kawasan terlarang untuk tempat tinggal, seperti  shelter   kumuh di bantaran sungai dan dekat dengan rel kereta api. Mereka mengalami resiko  penggusuran dan keamanan. Gambar 1. Piramida Kebutuhan Bertingkat Manusia Menurut Maslow (Sumber : www. google.com, April 2014). Gambar 2. Warung tenda sektor informal di tepi jalan raya, sekedar untuk memenuhi kebutuhan dasar akan papan (  shelter  ), namun memiliki resiko terkena penggusuran dan kendaraan yang nyasar yang mengarah ke warung tenda itu (keamanan).  Arsitektur Humanistik Menurut Teori Maslow (Hariyono) ISBN 978-602-99334-3-7 28 2)   Kebutuhan keamanan dan keselamatan kerja (  safety needs ). Kebutuhan ini menekankan pada rasa aman, tentram, dan jaminan seseorang dalam melakukan aktivitas. Para pekerja akan lebih bersemangat dengan pekerjaannya apabila terdapat  jaminan formal tentang kedudukan dan wewenangnya. Pertimbangan seseorang melakukan aktivitas tidak sekedar untuk produktivitas, tetapi juga keselamatan dan keamanan. Aplikasinya di bidang arsitektur, orang membutuhkan papan yang aman. Misalnya, tenda sektor informal akan ditranformasikan pada papan yang permanen yang diperuntukkan, meski harus mengeluarkan dana untuk menyewa bahkan membeli lahan secara formal yang bersifat  permanen. Tempat tinggal yang kumuh di bantaran sungai dan tepi rel kereta api direlokasi pada rumah susun yang memberikan jaminan keamanan secara fisik maupun hukum. 3)   Kebutuhan percaya dan cinta kasih ( belongingness & love needs ) Kebutuhan ini menekankan pada kebutuhan manusia untuk mencintai dan dicintai serta saling memiliki sebagai sesama manusia. Rasa mencintai dan memiliki mencakup aspek yang luas, dapat berupa perhatian, kedekatan, kebutuhan diterima di antara teman-temannya. Aplikasinya pada arsitektur, kebutuhan akan ruang tidak sekedar dipenuhi akan rasa kebutuhan dasar dan aman saja, tetapi di ruang tersebut dijumpai media untuk mengungkapkan rasa afeksi dan perhatian di antara sesama manusia. Maka dirancanglah ruang yang penggunanya akan merasakan keakraban. Rumah makan China biasa menyediakan meja makan bundar. Dengan desain ini maka tercipta suasana akan kedekatan dan akrab. Beberapa tradisi masyarakat di luar luar Jawa seringkali makan bersama keluarga besar, sehingga harus menyediakan ruang tamu yang agak luas. Permukiman dan rumah susun juga dilengkapi dengan ruang publik untuk keakraban di antara para warga. Ruang teater dirancang secara melingkar agar fokus dan dekat, akrab. Gambar 3. Warung makan yang aman, bebas dari gangguan  penggusuran dan gangguan fisik. Gambar 4. Aktivitas sosial yang tampak akrab yang dipengaruhi oleh desain meja makan yang bundar (kiri), dan ruang teater yang melingkar (kanan).  G.5 Prosiding SNST ke-5 Tahun 2014   Fakultas Teknik Universitas Wahid Hasyim Semarang  29 4)   Kebutuhan akan harga diri ( esteem needs ) Kebutuhan ini mengarah pada jenjang atau capaian seseorang dalam bidang pekerjaan tertentu. Kemampuan memperoleh prestasi melahirkan kebutuhan agar orang itu dihargai, maka timbullah kebutuhan akan harga diri. Ada dua macam kebutuhan akan harga diri. Pertama, adalah kebutuhan-kebutuhan akan kekuatan, penguasaan, kompetensi, percaya diri dan kemandirian. Sedangkan yang kedua adalah kebutuhan akan penghargaan dari orang lain, status, ketenaran, dominasi, kebanggaan, dianggap penting dan apresiasi dari orang lain. Aplikasinya di bidang arsitektur, orang membutuhkan ruang yang mencerminkan prestisenya sebagai orang yang berhasil dan sukses dengan pekerjaannya. Orang ingin menunjukkan keberhasilannya dengan tata ruang yang dilengkapi dengan bahan bangunan yang lux  dan tata ruang yang lengkap, seperti taman, area olah raga, dan kolam renang. 5)   Kebutuhan mengetahui dan memahami ( need to know & understand  ) Kebutuhan ini menekankan pada interaksi antar sesama manusia dengan melakukan  pemahaman di antara mereka. Kebutuhan akan pengetahuan dan pemahaman dalam kelompok kerja atau antar kelompok seringkali diperlukan bagi pekerja yang pekerjaannya di bagian administrasi, jasa, sosial media, maka mereka akan membutuhkan pengetahuan dan pemahaman di antara para anggotanya sehingga dapat tercipta suatu kerja sama yang baik. Aplikasinya di bidang arsitektur, yaitu dibutuhkan ruang untuk menambah wawasan bagi  penghuninya. Sebagai misal, rumah makan yang tata ruangnya dilengkapi dengan memori masa lalu (misal Semarang Tempo Dulu), asesori, dan ragam hias pada masa lampau. Beberapa permukiman mewah ruang publiknya dilengkapi dengan pengetahuan relief sosok heroik Julius Caesar, patung-patung orang Yunani yang artistik, dan imitasi kolom-kolom kuil Akropolis di Yunani. Patung dan hiasan itu menimbulkan pengetahuan dan pemahaman tertentu. 6)   Kebutuhan estetika ( aesthetic needs ) Kebutuhan ini mengarah pada keinginan seseorang untuk mengubah sesuatu agar terlihat lebih indah dan nyaman berada didalamnya. Kebutuhan estetika sangat dibutuhkan dalam kehidupan, tanpa estetika maka semua hal akan terlihat hampa. Contohnya: Manusia akan mengubah fasade rumah huniannya karena ingin nampak lebih indah dibanding yang lain. 7)   Kebutuhan Akutualisasi Diri (  self actualization ) Kebutuhan ini mengarah pada keinginan seseorang untuk mengembangkan kapasitas kerjanya dengan baik yang seringkali nampak pada hal-hal yang sesuai untuk mencapai citra dan cita diri seseorang. Motivasi kerja sangat diperlukan dalam kemampuan manajemen untuk dapat Gambar 5. Nilai estetika buah karya dalam sebuah ruang.

Previous Document

SOAL UKK

We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks