Bab II Tinjauan Pustaka Tifoid

Publish in

Documents

20 views

Please download to get full document.

View again

of 5
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Share
Description
TIFOID
Transcript
  BAB II TINJAUAN PUSTAKA 1. Definisi Demam tifoid adalah penyakit infeksi akut yang biasanya terdapat pada saluran  pencernaan dengan gejala demam yang lebih dari satu minggu, gangguan pada saluran  pencernaan dan gangguan kesadaran. Demam tifoid adalah penyakit infeksi sistemik akut usus halus yang disebabkan infeksi Salmonella typhi. Organisme ini masuk melalui makanan dan minuman yang sudah terkontaminasi oleh feses atau urin dari orang yang terinfeksi salmonella. Tifoid disebut juga paratyphoid fever, enteric fever, typhus dan para typhus abdominalis. 2. Etiologi Salmonella typhi, basil Gram negatif, bergerak dengan rambut getar, tidak berspora. Mempunyai sekurang  –   kurangnya tiga macam antigen yaitu antigen O (somatik, terdiri dari zat kompleks lipopolisakarida ), antigen H ( flagela ) dan antigen K ( selaput ). Dalam serum  penderita terdapat zat anti ( aglutinin ) terhadap ketiga macam antigen tersebut. 3. Epidemiologi Saat ini demam tifoid masih berstatus endemik di banyak wilayah di Asia, Afrika, dan Amerika Selatan, di mana sanitasi air dan pengolahan limbah kotoran tidak memadai. Sementara, kasus tifoid yang ditemukan di negara maju saat ini biasanya akibat terinfeksi saat melakukan perjalanan ke negara-negara dengan endemik tifoid. Pada area-area endemik, kejadian demam tifoid paling tinggi terjadi pada anak-anak usia 5 sampai 19 tahun,  pada beberapa kondisi tifoid secara signifikan menyebabkan kesakitan pada usia antara 1 hingga 5 tahun. Pada anak usia lebih muda dari setahun, penyakit ini biasanya lebih parah dan  berhubungan dengan komplikasi yang umumnya terjadi.3 Diseluruh dunia diperkirakan antara 16  –  16,6 juta kasus baru demam tifoid ditemukan dan 600.000 diantaranya meninggal dunia. Di Asia diperkirakan sebanyak 13 juta kasus setiap tahunnya. Suatu laporan di Indonesia diperoleh sekitar 310  –   800 per 100.000 sehingga setiap tahun didapatkan antara 620.000  –   1.600.000 kasus. Demam tifoid di Indonesia masih merupakan penyakit endemik, mulai dari usia balita, anak-anak dan dewasa. Demam ini terutama muncul di musim kemarau dan konon anak perempuan lebih sering terserang. Peningkatan kasus saat ini terjadi pada usia dibawah 5 tahun. 4. Patogenesis Infeksi terjadi pada saluran pencernaan. Basil diserap di usus halus. Melalui  pembuluh limfa halus masuk ke dalam peredaran darah sampai di organ  –   organ terutama hati dan limpa. Basil yang tidak dihancurkan berkembang biak dalam hati dan limpa sehingga organ  –   organ tersebut akan disertai nyeri pada perabaan. Kemudian basil masuk kembali ke dalam darah ( bekterimia ) dan menyebar ke seluruh tubuh terutama ke dalam kelenjar limfoid usus halus, menimbulkan tukak berbentuk lonjong pada mukosa di atas plak Peyeri.Tukak tersebut dapat mengakibatkan perdarahan dan perforasi usus. Gejala demam disebabkan oleh kelainan usus. 5. Gejala klinis Gejala klinis demam tifoid pada anak biasanya lebih ringan jika dibandingkan dengan penderita dewasa. Masa tunas rata  –   rata 10  –   20 hari, yang tersingkat 4 hari jika infeksi terjadi melalui makanan sadangkan yang terlama sampai 30 hari jika infeksi melalui minuman. Selama masa inkubasi mungkin ditemukan gejala prodromal, yaitu perasaan tidak enak 6. Tanda dan Keluhan Demam lebih dari tujuh hari merupakan gejala yang paling menonjol. Gangguan saluran pencernaanyang sering terjadi adalah konsttipasi, meskipun diare bias juga terjadi. Gejala lain pada saluran pencernaan adalah mual, muntah, atau perasaan tidak enakdi  perut. Pada kondisi yang parah, demam tifoid bias disertai dengan gangguan kesadaran yang  berupa penurunan kesadaran ringan, apati, somnolen, hingga koma.   7. Pemeriksaan Penunjang 1. Mikrobiologi : Kultur biakan empedu Uji ini merupakan baku emas (gold standard) untuk pemeriksaan demam tifoid/ paratyphoid. Interpretasi hasil: jika hasil positif maka diagnosis pasti untuk demam tifoid/ Paratifoid. Sebaliknya jika hasil negatif,  belum tentu bukan demam tifoid/ Paratifoid, karena hasil biakan negatif palsu dapat disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu antara lain jumlah darah terlalu sedikit kurang dari 2mL), darah tidak segera dimasukan ke dalam media biakan empedu (darah dibiarkan membeku dalam spuit sehingga kuman terperangkap di dalam bekuan), saat pengambilan darah masih dalam minggu  pertama sakit, sudah mendapatkan terapi antibiotika, dan sudah mendapat vaksinasi. Kekurangan uji ini adalah hasilnya tidak dapat segera diketahui karena perlu waktu untuk  pertumbuhan kuman (biasanya positif antara 2-7 hari, bila belum ada pertumbuhan koloni ditunggu sampai 7 hari). Pilihan bahan spesimen yang digunakan pada awal sakit adalah darah, kemudian untuk stadium lanjut digunakan urin dan tinja. Biakan tinja dilakukan pada minggu kedua dan ketiga serta biakan urin pada minggu ketiga dan keempat dapat mendukung diagnosis dengan ditemukannya Salmonella. 2. Widal Pemeriksaan serologi ini ditujukan untuk mendeteksi adanya antibodi (di dalam darah) terhadap antigen Samonella typhi / paratyphi (reagen). Uji ini merupakan test kuno yang masih amat popular dan paling sering diminta terutama di negara dimana penyakit ini endemis seperti di Indonesia. Sebagai uji cepat (rapid test) hasilnya dapat segera diketahui. Hasil positif dinyatakan dengan adanya aglutinasi. Karena itu antibodi jenis ini dikenal sebagai Febrile aglutinin. Hasil uji ini dipengaruhi oleh banyak faktor sehingga dapat memberikan hasil positif palsu atau negatif palsu. Hasil positif palsu dapat disebabkan oleh faktor-faktor, antara lain pernah mendapatkan vaksinasi, reaksi silang dengan spesies lain (Enterobacteriaceae sp), reaksi anamnestik (pernah sakit), dan adanya faktor rheumatoid (RF). Hasil negatif palsu dapat disebabkan oleh karena antara lain penderita sudah mendapatkan terapi antibiotika, waktu pengambilan darah kurang dari 1 minggu sakit, keadaan umum pasien yang buruk, dan adanya penyakit imunologik lain. Diagnosis Demam Tifoid / Paratifoid dinyatakan bila a/titer O = 1/160 , bahkan mungkin sekali nilai batas tersebut harus lebih tinggi mengingat penyakit demam tifoid ini endemis di Indonesia. Titer O meningkat setelah akhir minggu. Pemeriksaan serologik Widal (titer Aglutinin OD) sangat mem  bantu dalam diagnosis walaupun ã} 1/3 penderita memperlihatkan titer yang tidak  bermakna atau tidak meningkat. Uji Widal bermanfaat bila dilakukan pemeriksaan serial tiap minggu dengan kenaikan titer sebanyak 4 kali. Beberapa laporan yang ada tiap daerah mempunyai nilai standar Widal tersendiri, tergantung endemisitas daerah tersebut. Misalnya : Surabaya titer OD > 1/160, Yogyakarta titer OD > 1/160, Manado titer OD > 1/80, Jakarta titer OD > 1/80, Ujung Pandang titer OD 1/320. 3. Hematologi :   Kadar hemoglobin dapat normal atau menurun bila terjadi penyulit perdarahan usus atau perforasi.   Hitung leukosit sering rendah (leukopenia), tetapi dapat pula normal atau tinggi.   Hitung jenis leukosit: sering neutropenia dengan limfositosis relatif.   Jumlah trombosit normal atau menurun (trombositopenia). 8. Diagnosa Diagnosa demam tifoid ditegakkan atas dasar anamnesis, gambaran klinik dan laboratorium (jumlah lekosit menurun dan titer widal yang meningkat) . Diagnosis pasti ditegakkan dengan ditemukannya bakteri pada salah satu biakan. Adapun beberapa kriteria diagnosis demam tifoid adalah sebagai berikut :   Tiga komponen utama dari gejala demam tifoid yaitu: 1. Demam yang berkepanjangan (lebih dari 7 hari). Demam naik secara bertahap lalu menetap selama beberapa hari, demam terutama pada sore/ malam hari. 2. Gejala gastrointestinal; dapat berupa obstipasi, diare, mual, muntah,hilang nafsu makan dan kembung,  hepatomegali, splenomegali dan lidah kotor tepi hiperemi. 3. Gangguan susunan saraf pusat/ kesadaran; sakit kepala, kesadaran berkabut, bradikardia relatif. 9. Penatalaksanaan Pemberian IVFD berdasarkan kebutuhan pasien akibat adanya demam, muntah dan diare yang tentu saja menyebabkan cairan tubuh berkurang. Pemberian  paracetamol diberikan untuk mengurangi gejala yang timbul seperti demam dan rasa pusing. Paracetamol sebagai antipiretik berfungsi sebagai penghambat prostaglandin. Suhu badan diatur oleh keseimbangan antara produksi dan hilangnya panas. Pada keadaan demam keseimbangan terganggu, tetapi dapat dikembalikan ke normal. Peningkatan suhu tubuh pada keadaan patologik diawali dengan pelepasan suatu zat pirogen endogen atau suatu sitokin seperti IL-1 yang memacu pelepasan prostaglandin yang berlebihan di daerah preoptik hipotalamus, selain itu PGE-2 menimbulkan demam setelah diinfuskan ke ventrikel serebral. Obat ini menekan efek zat pirogen endogen dengan menghambat sintesis prostaglandin. Untuk antibiotika, obat-obat pilihan pertama adalah kloramfenikol, ampisilin/amoksisilin dan kotrimoksasol. Obat pilihan kedua adalah sefalosporin generasi ketiga. Obatobat pilihan ketiga adalah meropenem, azithromisin dan fluorokuinolon. Munculnya resistensi Salmonella typhi terhadap ampisilin, kloramfenikol, dan trimetroprim-sulfametoksazol mengakibatkan obat-obatan ini perlu waktu yang lebih lama hingga 2-3 minggu dengan pemberian empat kali sehari untuk mendapatkan efektivitas penuh. Selain itu angka kekambuhan yang tinggi (1025%), tingginya angka persentase pasien berlanjut menjadi pembawa (carrier), dan tingginya angka kematian pada kelompok negara dunia ketiga menjadi pertimbangan dalam penggunaan kloramfenikol. Alasan-alasan di atas mendorong berbagai penelitian untuk mencari alternatif terapi lain. Ceftriaxone merupakan sefalosporin generasi ketiga cukup efektif untuk demam tifoid tetapi dosis dan lama pemberian yang optimal belum diketahui dengan pasti. Namun Regimen yang dipakai di Subbagian penyakit tropik dan infeksi FKUI-RSCM untuk  penggunaan Ceftriaxone adalah 4g/hari selama 3 hari. Perawatan biasanya bersifat simptomatis istrahat dan dietetik. Tirah baring sempurna terutama pada fase akut. Pasien harus berbaring di tempat tidur selama tiga hari hingga panas turun, kemudian baru boleh duduk, berdiri dan  berjalan. Masukan cairan dan kalori perlu diperhatikan. Dahulu dianjurkan semua makanan saring, sekarang semua jenis makanan pada prinsipnya lunak, mudah dicerna, mengandung cukup cairan , kalori, serat, tinggi protein dan vitamin, tidak merangsang dan tidak menimbulkan banyak gas. Makanan saring / lunak diberikan selama istirahat mutlak kemudian dikembalikan ke makanan bentuk semula secara bertahap bersamaan dengan mobilisasi. Misalnya hari I makanan lunak, hari II makanan lunak, hari III makanan biasa, dan seterusnya. 10. Komplikasi         Perforasi usus Perdarahan usus Koma 11. Prognosis Prognosis demam tifoid tergantung dari umur, keadaan umum, derajat kekebalan tubuh, jumlah dan virulensi Salmonella, serta cepat dan tepatnya pengobatan. Angka kematian  pada anak-anak 2,6%, dan pada orang dewasa 7,4%, rata-rata 5,7%.
Related Search
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks