evaporasi.docx

Publish in

Documents

58 views

Please download to get full document.

View again

of 2
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Share
Description
EVAPORASI Evaporasi adalah proses pengentalan larutan dengan cara mendidihkan atau menguapkan pelarut. Di dalam pengolahan hasil pertanian proses evaporasi bertujuan untuk, meningkatkan larutan sebelum proses lebih lanjut, memperkecil volume larutan, menurunkan aktivitas air aw (Praptiningsih 1999). Evaporasi merupakan suatu proses penguapan sebagian dari pelarut sehingga didapatkan larutan zat cair pekat yang konsentrasinya lebih tinggi.
Transcript
   EVAPORASI Evaporasi adalah proses pengentalan larutan dengan cara mendidihkan atau menguapkan pelarut. Di dalam pengolahan hasil pertanian proses evaporasi bertujuan untuk, meningkatkan larutan sebelum proses lebih lanjut, memperkecil volume larutan, menurunkan aktivitas air aw (Praptiningsih 1999). Evaporasi merupakan suatu proses penguapan sebagian dari pelarut sehingga didapatkan larutan zat cair pekat yang konsentrasinya lebih tinggi. Tujuan dari evaporasi itu sendiri yaitu untuk memekatkan larutan yang terdiri dari zat terlarut yang tak mudah menguap dan pelarut yang mudah menguap. Dalam kebanyakan proses evaporasi, pelarutnya adalah air. Evaporasi tidak sama dengan pengeringan, dalam evaporasi sisa penguapan adalah zat cair, kadang-kadang zat cair yang sangat viskos, dan bukan zat padat. Begitu pula, evaporasi  berbeda dengan distilasi, karena disini uapnya biasanya komponen tunggal, dan walaupun uap itu merupakan campuran, dalam proses evaporasi ini tidak ada usaha untuk memisahkannya menjadi fraksi-fraksi. Biasanya dalam evaporasi, zat cair pekat itulah yang merupakan produk yang berharga dan uapnya biasanya dikondensasikan dan dibuang Di dalam pengolahan hasil pertanian proses evaporasi bertujuan untuk: 1.   Meningkatkan konsentrasi atau viskositas larutan sebelum diproses lebih lanjut. Sebagai contoh pada pengolahan gula diperlukan proses pengentalan nira tebu sebelum  proses kristalisasi, spray drying, drum drying dan lainnya 2.   Memperkecil volume larutan sehingga dapat menghemat biaya pengepakan,  penyimpanan dan transportasi 3.   Menurunkan aktivitas air dengan cara meningkatkan konsentrasi solid terlarut sehingga  bahan menjadi awet misalnya pada pembuatan susu kental manis (Wirakartakusumah, 1989) Faktor-faktor yang mempengaruhi proses evaporasi terhadap kecepatan penguapan,  perubahan komponen kimia bahan pangan dan lainnya : 1.   Suhu dan Tekanan Suhu evaporasi berpengaruh pada kecepatan penguapan. Makin tinggi suhu evaporasi maka penguapan yang terjadi semakin cepat. Namun, penggunaan suhu yang tinggi dapat menyebabkan beberapa bahan yang sensitive terhadap panas mengalami kerusakan. Untuk memperkecil resiko kerusakan tersebut maka suhu evaporasi yang  digunakan harus rendah. Suhu evaporasi dapat diturunkan dengan menurunkan tekanan evaporator. 2.   Lama Evaporasi Makin tinggi suhu evaporasi maka penguapan yang terjadi semakin cepat. Semakin lama evaporasi yang terjadi maka semakin banyak zat gizi yang hilang dari  bahan pangan. Suhu evaporasi seharusnya dilakukan serendah mungkin dan waktu  proses juga dilakukan sesingkat mungkin (Wirakartakusumah, 1989) 3.   Luas permukaan Dengan lebih luasnya permukaan bahan maka semakin luas pula permukaan  bahan pangan yang berhubungan langsung dengan medium pemanasan dan lebih  banyak air yang dapat keluar dengan cepat dari bahan makanan sehingga evaporasi semakin cepat. Semakin cepat evaporasi yang terjadi maka semakin banyak air dan  bahan pangan sensitive panas yang hilang dari bahan pangan. 4.   Jenis Bahan dan Viskositas Cairan Jenis bahan juga mempengaruhi teknik evaporasi yang digunakan. Makin tinggi viskositas cairan, tingkat sirkulasi akan menurun, sehingga menurunkan koefisien transfer panas. Hal ini akan menghambat proses penguapan. Selama proses evaporasi viskositas larutan akan mengalami kenaikan karena meningkatnya konsentrasi. 5.   Adanya kerak Selama proses evaporasi adanya padatan yang tersuspensi dalam cairan akan menimbulkan kerak pada evaporator. Adanya kerak tersebut menyebabkan koefisien transfer panas mengalami penurunan sehingga proses penguapan terhambat. Daftar Pustaka Praptiningsih, Yulia. 1999. Buku Ajar Teknologi Pengolahan. Jember :FTP UNEJ Wirakartakusumah, A. 1989. Prinsip Teknik Pangan. Bogor :PAU Pangan dan Gizi

Previous Document

resume kelompok 3.doc

Next Document

Abstract

We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks