Reproduksi Ikan Mas

Publish in

Documents

281 views

Please download to get full document.

View again

of 3
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
Share
Description
Reproduksi Ikan Mas
Transcript
  REPRODUKSI IKAN MAS Ikan Mas merupakan kelompok hewan teleostei, ikan betina dan ikan  jantan tidak memiliki alat kelamin luar. Ikan betina tidak mengeluarkan telur yang  bercangkang, namun mengeluarkan ovum yang tidak akan berkembang lebih lanjut apabila tidak dibuahi oleh sperma. Ovum tersebut dikeluarkan dari ovarium melalui oviduk dan dikeluarkan melalui kloaka. Saat akan bertelur, ikan betina mencari tempat yang rimbun oleh tumbuhan air atau diantara bebatuan di dalam air. Bersamaan dengan itu, ikan jantan juga mengeluarkan sperma dar testis yang disalurkan melalui saluran urogenital (saluran kemih sekaligus saluran sperma) dan keluar melalui kloaka, sehingga terjadifertilisasi di dalam air (fertilisasi eksternal). Peristiwa ini terus berlangsung sampai ratusan ovum yang dibuahi melekat pada tumbuhan air atau pada celah-celah batu. Telur-telur yang telah dibuahi tampak seperti bulatan-bulatan kecil berwarna putih. Telur-telur ini akan menetas dalam waktu 24  –   40 jam. Anak ikan yang baru menetas akan mendapat makanan pertamanya dari sisa kuning telurnya, yang tampak seperti gumpalan di dalam perutnya yang masih jernih. Dari sedemikian banyaknya anak ikan, hanya  beberapa saja yang dapat bertahan hidup. Didaerah subtropis ikan mas mencapai tingkat kedewasaan (matang kelamin atau matang gonada atau matang telur) pada umur 2-5 tahun dan panjang tubuhnya berkisar antara 25-40 cm. Ikan mas jantan mencapai dewasa kelamin  berkisar pada umur 2-3 tahun atau panjang tubuhnya berkisar antara 25-30cm. Sedangkan ikan mas betina mencapai matang kelamin pada umur 4-5 tahun atau  panjang tubuhnya mencapai 30-40cm. Diwilayah beriklim tropis, ikan mas mencapai tingkat kedewasaan pada usia muda, yaitu sekitar umur 1-2 tahun. Proses kematangan kelamin ikan mas berlangsung relatif lama dan pelan-pelan. Perkembangan gametnya sangat dipengaruhi oleh temperature lingkungan. Tetapi  perkembangan telur dan sperma induk ikan mas yang hidup di daereah tropis relative lebih cepat dibandingkan dengan dikawasan subtropis. Pembentukan kuning telur didaerah subtropics hampir terhenti selama musin dingin. Demikian pula, larva dan benih ikan mas yang menetas pada  lingkungan dingin cenderung memiliki ukuran yang lebih kecil. Telur ikan mas yang terbuahi memiliki sifat menempel (adhesive) dan menggantung (sticky) pada  permukaan substrad. Telur yang tidak melekatdan menempel pada substrat akan tenggelam dan tidak lama kemudian membusuk dan mati. Fertilisasi terjadi apabila sel-sel telur segera terbuahi oleh sel sperma. Didalam air sel sperma bergerak aktif dan masuk membuahi telur melalui lubang kecil pada chorion. Telur yang terbuahi (fertil) akan menyerap air sehingga ukurannya membesar atau menggembung (swell) dan sel-selnya mulai melakukan  pembelahan secara mitosis. Proses yang dinamakan embryogenesis ini  berlangsung selama puluhan jam dan kemudian telur menjadi larva. Fekunditas ikan mas berkisar antara 100-200 per gram berat badan. Setiap kilogram induk  betina ikan mas yang berpinjah mampu menmghasilkan telur sebanyak 100.000-200.000 butir. Dengan demikian induk betinanya ukuran sedang yang dipijahkan mampu mengeluarkan telur sebanyak 200.000-300.000 butir.   DAFTAR PUSTAKA Santoso, Budi. 1993.  Petunjuk Praktis Ikan Mas . Kanisius : Yogyakarta Sumanta Dinata. 1981.  Pengembangbiakan ikan di Indon esia. Sastra Budaya: Bogor Arman, Agusta. 1994.  Budidaya ikan Air tawar  . Kashiko Press: Jakarta
We Need Your Support
Thank you for visiting our website and your interest in our free products and services. We are nonprofit website to share and download documents. To the running of this website, we need your help to support us.

Thanks to everyone for your continued support.

No, Thanks